Saran Din pada Jokowi dalam Mencari Cawapres


Mantan Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Din Syamsuddin menilai, wacana pasangan calon wakil presiden untuk Joko Widodo dalam Pilpres 2019 dari kalangan ulama, perlu disambut dengan baik. Karena, hal itu menunjukkan kemajemukan bangsa Indonesia.

"Itu wacana baik, namun juga harus mempertimbangkan calon itu juga bisa dari Jawa, atau luar Jawa, latar belakang cawapresnya dan masih banyak lagi," kata Din di Kampus UMY, Yogyakarta, Rabu 14 Maret 2018.

Cawapres Joko Widodo mendatang, kata Din, juga harus seseorang yang bisa turut andil dalam memecahkan permasalahan bangsa, karena ke depan permasalahan bangsa semakin sulit. Ada perubahan dalam geopolitik, geoekonomi, dan globalisasi.

"Indonesia itu berada di kawasan Asia Timur, yang merupakan kawasan pertumbuhan yang tidak mudah dan harus ada kebersamaan dan strategi yang tepat," ungkapnya.

Din menuturkan capres dari Jawa dan cawapres dari luar Jawa, melambangkan kemajemukan dan luasnya Indonesia sudah ada sejak zaman Soekarno dan Hatta. Hal itu, bukan sesuatu yang baru lagi.

"Capres dan cawapres harus punya tingkat kepemimpinan yang baik, manajerial skil yang baik, sehingga dalam bekerja bisa baik semua," ujarnya.

PDIP dan sejumlah partai lainnya resmi mengusung Jokowi sebagai capres 2019. Namun, siapa cawapresnya, belum ditentukan. Saat ini, disebut-sebut beredar setidaknya 20 nama tokoh yang mengantre untuk menjadi cawapres mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut. [viva.co.id]