DPR Tanya Tantangan Debat Rizal Ramli, Ini Jawaban Sri Mulyani

Foto: Ardan Adhi Chandra

Dalam rapat Rencana Kerja Anggaran Kementerian Lembaga (RKAKL) Kementerian Keuangan Tahun 2019 dengan Komisi XI DPR RI, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ditanya soal sikapnya terhadap tantangan debat utang oleh Mantan Menko Maritim Rizal Ramli beberapa waktu lalu.

Apa tanggapan Sri Mulyani? Begini ceritanya.

Awalnya, salah seorang Anggota Komisi XI DPR RI Elviana bertanya soal kondisi perekonomian Indonesia yang dijelaskan pemerintah. Dia awalnya menjelaskan berbagai hal, mulai dari pelemahan nilai tukar rupiah hingga bertanya soal utang.

"Saya tergabung di Grup Ristek Dikti, di situ ada Pak Rizal Ramli juga, saya nggak mau komentar tapi saya ikuti (isunya). Jadi jangan lah pemerintah ini selalu menyalahkan ekonomi global, yang benar itu adalah, negara kita, melemahnya rupiah itu karena supply dolar atau pemasukan dolar ke ekonomi Indonesia itu lebih kecil dari demand atau permintaan, atau kebutuhan akan dolar (AS), maka rupiah itu akan terus melemah," kata Elviana dalam rapat, Jakarta, Senin (2/7/2018).

"Pertanyaannya, apakah APBN bisa berjalan bila pemerintah tidak menarik utang baru dalam 2-3 bulan saja. Jadi saya hanya menyampaikan bahwa kita sering mendapatkan masukan-masukan soal ekonomi, di satu sisi yang mereka sampaikan ada benarnya juga, tapi di satu sisi juga ibu berusaha menyampaikan fakta-fakta yang dilakukan pemerintah," sambungnya.

Kemudian, Sri Mulyani pun memberi sejumlah paparan untuk menjawab pertanyaan oleh kader PPP tersebut. Sri Mulyani menjawab bahwa selama ini APBN tetap bisa berjalan dengan baik.

Terlebih, kata Sri Mulyani, dalam kerangka APBN 2018 juga telah disetujui dengan perkiraan defisit 2,19% atau Rp 325,9 triliun untuk 2018.

"Dan kalau harga minyak naik, dan kursnya melemah, penerimaan pajak kita itu naik, karena pajak migas dan pajak untuk PNBP meningkat. Hanya, kalau hanya murni dari situ sebetulnya APBN kita defisitnya bisa lebih kecil," jelasnya.

"Namun karena kita juga harus subsidi ditambah, maka dia ada pengeluaran tambahan. Tapi secara total postur kita tetap di sekitar maksimal 2,19%," sambung Sri Mulyani.

Setelah memberi sedikit penjelasan tersebut, kemudian Elviana kembali bertanya soal tantangan debat dari Rizal Ramli.

"Bu, kenapa nggak berani debat dengan Pak Rizal Ramli?" tanya Elviana.

"Kan saya debatnya dengan Komisi XI. Saya Menteri Keuangan, saya bukan pendebat. Jadi saya mengelola fiskal. Jadi saya," jawab Sri Mulyani sambil diiringi sedikit tawa anggota rapat.

Seperti diketahui, beberapa waktu lalu Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ditantang debat terbuka soal utang oleh mantan Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli. Rizal bahkan sempat menyatakan Sri Mulyani tidak punya nyali debat terbuka soal utang. [detik.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel