Berharap Tumbuh 2 Digit, Presiden Jokowi Apresiasi Peningkatan Kualitas Produk Furnitur


Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengapresiasi produk-produk furnitur Indonesia, yang secara desain menunjukkan peningkatan kualitas. Namun demikian,  menurut Presiden, ke depan, diperlukan R&D, riset dan pengembangan, baik untuk sisi teknologi, desain, maupun juga masalah bahan baku.

“Saya melihat ada sebuah peningkatan, terutama di sisi desain meningkat. Dan tadi beberapa buyers juga menyampaikan ada peningkatan desain yang sangat baik. Saya kira ini sebuah peningkatan yang harus kita apresiasi,” kata Presiden Jokowi menjawab wartawan usai meninjau Indonesia Internasional Furniture Expo (IFEX) 2019 di JI-Expo Kemayoran, Jakarta Pusat, Rabu (13/3) siang.

Menurut Presiden, sebetulnya produk futnitur Indonesia masih memiliki space untuk bisa naik mungkin dua, tiga, empat kali. Namun diakuinya banyak masalah-masalah dasar yang harus dibenahi, seperti  suplai bahan baku dengan harga yang kompetitif dan selalu ada.

“Ini tadi misalnya kayak keluhan rotan, bahan baku sekarang sulit. Ini harusnya kita sebagai produsen rotan termasuk terbesar di dunia enggak boleh kita kejadian-kejadian seperti itu, apalagi kalah dengan negara lain, enggak bisa. Kayu, produk-produk kayu, mebel kayu enggak boleh kita (kalah) karena kita raw material-nya ada,” ucap Presiden seraya menambahkan, ini nanti pemerintah akan bicara dengan industri permebelan sehingga solusinya lebih konkrit.

Soal keluhan masalah bahan baku itu, menurut Presiden, terutama terjadi pascagempa di Sulawesi, yang kemudian mempengaruhi suplai rotan ke industri-industri rotan di Cirebon, di Solo, dan di tempat-tempat lain.

Presiden Jokowi berharap, industri mebel kayu rotan, besi, bambu ini bisa tumbuh dua digit karena tahun 2014 tumbuhannya hanya tumbuh empat persen. “Kita harapkan tahun ini, tahun depan bisa tumbuh dua digit,” ujarnya.

IFEX 2019 diselenggarakan  di JIEXpo Convention Centre and Theatre, Kemayoran. Indonesia International Furniture Expo (IFEX), 11-14 Maret 2019. Even ini merupakan pameran mebel dan kerajinan B2B (business to business) terbesar di Indonesia dan kawasan regional. Mendampingi Presiden Jokowi dalam kesempatan itu Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita. [setkab.go.id]

Iklan Atas Artikel