Loading...

Agenda Bertemu BEM Ditunda, Istana Pastikan Jokowi Siap Atur Jadwal Lagi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menunda pertemuan dengan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM). Kapan Jokowi akan mengagendakan lagi pertemuan dengan BEM?

"Terserah kapan mereka mau. Yang pasti kepala negara adalah simbol negara, harkat martabat harus dijaga dan dihormati. Jadi kalau mau ketemu presiden, presiden membuka pintu selebar-lebarnya, tinggal nanti kita atur waktu dengan baik," kata Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Ali Mochtar Ngabalin, saat dihubungi, Sabtu (28/9/2019).

Namun, menurutnya, BEM tidak perlu mengajukan berbagai syarat untuk pertemuan tersebut. Ngabalin menyebut jadwal presiden sangat padat, sehingga harus dimaksimalkan dengan baik.

"Nggak usah pakai syarat-syarat segala macam. Yang penting bisa ketemu presiden dan pesannya sampai. Kan daripada selama ini hanya berteriak di jalan, itu pun diterima dengan baik oleh presiden," tuturnya.

"Kita sudah sampaikan juga kepada presiden apa yang mereka tuntut, sudah sampai ke presiden. Makanya presiden menunda pengesahan 4 RUU kan. Nggak usah pakai syarat-syarat. Ini kan mahasiswa mau bertemu dengan presiden, pemimpin pemerintahan RI. Jadi kita atur tata caranya supaya bisa bicara dengan baik. Silakan," tegas Ngabalin.

Diberitakan, pertemuan antara Presiden Jokowi dengan BEM yang harusnya diselenggarakan pada Jumat (27/9) ditunda. Penundaan dilakukan setelah pihak BEM meminta pertemuan dilakukan terbuka.

Belakangan, Mensesneg Pratiko mengatakan pertemuan tersebut tidak diagendakan Jumat (27/9). Singkat kata, tidak jadi ada agenda pertemuan.

"Belum belum ada," kata Pratikno.

Pratikno mengatakan batalnya pertemuan tersebut lantaran Jokowi memiliki agenda lain. Ada sejumlah tamu yang hendak ditemui Jokowi.

"Belum ada jadwal. Ada beberapa pertemuan hari ini, tapi dengan BEM kayaknya belum," ujarnya. [detik.com]



Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel