Bikin Merinding, Bangga Buatan Indonesia Bergema di Dunia


Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkapkan bahwa gerakan #BanggaBuatanIndonesia (BBI) menjadi perhatian khusus di tingkat internasional.

Gerakan BBI ini sempat menjadi bahan pembicaraan di World Economic Forum, dan memperoleh apresiasi dari banyak negara.

"Kami lihat bahwa gerakan #BanggaBuatanIndonesia ini sudah menjadi perbincangan di World Economic Forum lalu. Di tahun 2025, diprediksi bahwa potensi pasar e-commerce di Asean adalah sebesar USD150 miliar, sementara Indonesia sendiri akan memiliki pasar senilai USD130 miliar, 85% pasar Asean didominasi oleh Indonesia," ucap Airlangga di Jakarta, Jumat (17/7/2020).

Dalam kesempatan yang sama, dia mengapresiasi program kredit untuk UMKM DigiKU yang diluncurkan hari ini oleh Himbara. Menurut Airlangga, selain akselerasi e-commerce, akselerasi digital lending atau akses pembiayaan digital bagi UMKM juga perlu ditingkatkan.

"Kami menyambut baik program DigiKU sebagai kredit digital untuk UMKM, yang merupakan kerjasama antara Himbara dan platform e-commerce. Dengan program ini, diharapkan bisa tercipta good financing dan mendorong para pelaku UMKM untuk bisa mengakses kredit lebih mudah dan meningkatkan transaksi e-commercenya," ungkapnya.

Selain itu, DigiKU diharapkan bisa membantu pemulihan ekonomi dengan dokumentasi transaksi yang lebih mudah, terlebih dalam situasi ruang gerak yang terbatas akibat pandemi Covid-19.

"Saya berharap platform DigiKU ini bisa mengakselerasi digitalisasi UMKM, baik dari segi pemasaran dan pembiayaan. Dengan demikian, semoga UMKM segera pulih dari persoalan melemahnya demand, sehingga, harapannya, di awal tahun depan UMKM kembali beroperasi dan menemukan demand-nya," pungkas Airlangga.

Presiden Joko Widodo meresmikan gerakan Bangga Buatan Indonesia. Gerakan ini juga merupakan upaya dari penyelamatan ekonomi Indonesia dalam menghadapi Covid-19.

Menurut Jokowi, kita tahu seluruh dunia tengah berjuang melawan pandemi Covid-19. Saat ini sebanyak 213 negara tengah menghadapi situasi yang sulit. Dunia mengalami tekanan yang berat semua negara menyelamatkan negara agar tidak terpapar penyakit dan agar ekonominya tidak terkapar.

"Secara bersama-sama harus mampu bertumpu dengan kekuatan diri sendiri berdiri di atas kaki sendiri," ujarnya saat meresmikan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia, secara daring, Kamis (14/5/2020).[okezone.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan