Ini Cara Kemenlu Memperkenalkan Batik ke Dunia


Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengatakan, pihaknya sudah melakukan sejumlah cara untuk melestarikan dan memperkenalkan kesenian batik ke seluruh dunia.

Cara pertama yang dilakukan Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) adalah dengan mengenakan batik di setiap acara yang dihadiri perwakilan Indonesia.

"Kami para diplomat Indonesia dalam setiap kesempatan kerap kali mengenakan pakaian batik dan juga kain sangkara lainnya. Utamanya pada saat momen-momen istimewa," kata Menlu Retno Marsudi dalam acara Pembentangan Perdana Mahakarya Kain Batik Garuda Nusantara, Jumat (2/10/2020).

Bahkan, saat Indonesia masih menjadi pimpinan di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), beberapa delegasi negara tetangga juga ikut mengenakan batik.

Hal itu dinilai Menlu Retno Marsudi sebagai wujud penghormatan dan sekaligus contoh konkret delegasi batik Indonesia.

Sementara cara kedua, yakni mencoba melestarikan kesenian batik melalui program beasiswa seni budaya Indonesia (PSBI) untuk mengenalkan batik.

Hasilnya, tiga orang alumni yang berasal dari Spanyol, Ceko dan Meksiko mendirikan usaha batik yang dipasarkan melalui toko di Meksiko dan juga secara daring.

"Produk batik mereka kini dipasarkan secara daring di pasar eropa dan melalui butik di Meksiko," ucap dia.

Diketahui, pada 2 Oktober 2009 atau 11 tahun yang lalu, batik ditetapkan sebagai daftar Intangible Cultural Heritage (ICH) UNESCO atau Warisan Budaya Takbenda (WBTb) pada sidang UNESCO di Abu Dhabi.

Penetapan itu merupakan yang ketiga kalinya bagi Indonesia setelah keris dan wayang yang terlebih dahulu masuk daftar ICH UNESCO.

Pada naskah yang disampaikan ke UNESCO, dikutip dari laman resmi Kemendikbud, batik diartikan sebagai teknik menghias yang mengandung nilai, makna, dan simbol budaya. [kompas.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan