Isteri Menteri Sosial Salurkan 1.000 Paket Sembako untuk Warga Terdampak di Kabupaten Klaten

Tetes air mata nenek Rugiyem (71) seketika mengalir perlahan di pipinya yang keriput, tangannya pun bergetar saat menerima bantuan dari Kementerian Sosial berupa paket sembako di Kantor Kecamatan Delanggu, Kabupaten Klaten, Jumat (9/10/2020)

Nenek Rugiyem merasa terharu mendapatkan perhatian dari Pemerintah Pusat sebab pandemik Covid-19 membuat hidupnya kembang kempis.

"Sebelumnya saya jualan ya kopi, teh sehari dapat Rp10 ribu, tapi sejak ada corona saya hanya ngandalin bantuan dari tetangga," ucapnya dengan suara serak.

Apalagi, Rugiyem masih menghidupi satu anak yang juga tidak bekerja selama pandemi Covid-19. Adanya bantuan paket sembako di tengah pandemi Covid-19 menjadi bukti Kemensos Hadir.

Kementerian Sosial melalui Direktorat Pemberdayaan Sosial terus memastikan warga yang terdampak pandemi Covid-19 mendapatkan bantuan.

Penasihat Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kemensos, Grace Batubara, memahami pandemi Covid-19 sangat berdampak tidak hanya pada ekonomi namun juga sosial. 

"Mungkin ada yang tiba-tiba kehilangan pekerjaan, istilahnya kalau di Jakarta itu miskin mendadak. Jadi banyak yang tiba-tiba masuk  di data bantuan sosial," kata Grace.
Grace menambahkan pemerintah pusat khususnya Kementerian Sosial itu berusaha sekuat tenaga agar semua masyarakat di Indonesia yang terdampak bisa mendapatkan bantuan.

"Jelas betapa pentingnya jaringan  sosial. Ini sudah ada  di sini, mulai bantuan sosial tunai dan bantuan lainnya yang  sudah bisa dilaksanakan dengan baik, jadi mudah-mudahan apa yang kami berikan pada pagi ini setidaknya bisa membantu sedikit, bisa meringankan kehidupan bapak ibu dan khususnya dalam hal bahan pokok," ujar isteri Menteri Sosial Juliari P. Batubara tersebut.

Usai menyerahkan bantuan secara  simbolis kepada lima penerima bantuan, Grace juga menyapa dan mengunjungi warga sekitar.

Salah satu warga yang juga menerima bantuan, Suparmi (51) mengucapkan terima kasih pada Kemensos atas bantuan paket sembako. Bantuan tersebut sangat berarti karena sejak wabah corona dia kehilangan pekerjaan sebagai buruh cuci.

"Biasa dapat Rp300 ribu sebulan tapi sejak corona pada takut, paling kalau ada yang nyuruh belanja atau beli itu juga gak banyak paling sebulan dapat Rp100 ribu, tapi saya tetap bersyukur terina kasih Kemensos," ungkapnya.

Tidak hanya warga Delanggu,  Kementerian Sosial juga menyalurkan
1.000 paket sembako melalu Rumah Nusantara Lembaga Sosial Lintas Kultural  untuk Komunitas Budaya, Komunitas Lintas Agama dan Komunitas Seni di Kabupaten Klaten.

Ketua Rumah Nusantara Lembaga Sosial Lintas Kultural  Agung Bakar mengakui pandemi Covid-19 memberikan pemgaruh luar biasa terhadap lini kehidupan khususnya pekerja seni sebab tidak bisa lagi berkarya dan berekspresi sejak Maret lalu.

"Bantuan Kemensos sangat membantu sekali untuk lintas budaya terutama di Kabupaten Klaten. Saya sangat berharap bisa bersinergi dengan Kementerian Sosial karena masalah sosial merupakan masalah besar jadi akar radikalisme dan bisa mengganggu," katanya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan