Gerindra Minta Maaf ke Jokowi dan Masyarakat Terkait Kasus Edhy Prabowo

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Gerindra Ahmad Muzani angkat bicara terkait penetapan tersangka mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KKP) dan mantan Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai Gerindra, Edhy Prabowo oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), dalam kasus dugaan korupsi ekspor benih lobster (benur).

Hal ini disampaikan Muzani melalui Gerindra TV yang tersebar di kalangan media, sekitar pukul 18.00 WIB.

"Menanggapi peristiwa Rabu, 25 November 2020 di Bandara Soetta yang menimpa Edhy Prabowo, maka DPP Gerindra merasa perlu menyampaikan hal-hal sebagai berikut," kata Muzani dalam video keterangannya, Jumat (27/11/2020).

Muzani menyampaikan, Gerindra menghormati sepenuhnya proses hukum yang dilakukan KPK terhadap dugaan yang dilakukan Edhy Prabowo, karena itu Gerindra percaya sepenuhnya dalam menangani masalah ini kepada KPK bahwa persoalan ini akan ditangani secara transparan, baik, cepat, dan pada akhirnya masyarakat akan dapat mengetahui masalah ini secara jelas duduk masalahnya.

"Namun demikian kami juga berharap agar asas hukum praduga tak bersalah tetap dihormati, tetap dinjunjung tinggi karena itu upaya untuk menyediakan bantuan hukum terhadap Edhy Prabowo harus dihormati sebagai upaya untuk menjernihkan persoalan-persoalan yang dituduhkannya," ujarnya.

Wakil Ketua MPR RI ini juga menyampaikan maaf kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi), Wakil Presiden (Wapres) Maruf Amin, dan jajaran Kabinet Indonesia Maju. Pihaknya percaya bahwa kejadian ini tidak akan mengganggu proses pemerintahan Jokowi-Maruf

"Kepada yang terhormat Presiden RI Joko Widodo, yang terhormat Wapres Maruf Amin, serta seluruh kabinet indonesia maju, kami menyampaikan permohonan maaf yang sebesarnya atas kejadian ini," ucap Muzani.

"Kami percaya sepenuhnya kejadian ini tidak akan mengganggu proses pemerintahan Jokowi-Maruf, kami berharap seluruh kegiatan pemerintahn tetap berjalan sebagaimana biasa, pelayanan terhadap masyarakat, pembangunan seperti arahan presiden tetap berjalan sebagaimana yang direncanakan sebelumnya," sambungnya.

Anggota Komisi I DPR ini menuturkan, dalam menghadapi persoalan ini, Edhy Prabowo sudah mengajukan pengunduran dirinya, baik sebagai Menteri KKP dan sebagai Waketum Partai Gerindra. Dan DPP Partai Gerindra ini telah menerima surat pengunduran diri Edhy Prabowo dan sekarang ini, surat tersebut sedang diteruskan kepada Ketua Dewan Lembina Partai Gerindra Prabowo Subianto

Muzani menambahkan, Partai Gerindra juga masyarakat luas yang telah memberikan perhatian yang besar terhadap persoalan ini, Gerindra menghaturkan terima kasih kepada seluruh masyarakat dari berbagai macam lapisan atas respon yang diberikan oleh saudara-saudara sekalian.

"Kami menyampaikan permohonan maaf atas peristiwa ini, terutama kepada masyarakat keluatan dan perikanan, kami menjadikan peritiwa ini sebagai pembelajaran yang berharga bagi kami untuk mengelola stiap kepercayaan yang diberikan oleh kami," pintanya.

"Kepada seluruh kader Partai Gerindra, di manapun sodara berada dan seluruh pengurus Partai Gerindra di tingkat ranting, desa-sesa dan kelurahan-kelurahan. Di tingkat PAC, kecamatan, ditingkat kabuparen/kota, DPC-DPC, di tingkat provinsi, DPD dan ditingkat DPP pusat, serta kader gerindra yang ada di luar negeri," demikian Muzani. [okezone.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan