Pakar Tata Kelola Air : Pemprov DKI Terlalu Dini Sebut Titik Banjir Menurun

Pakar Tata Kelola Air dari Universitas Indonesia, Firdaus Ali mengatakan, Pemprov DKI terlalu dini menyebut titik banjir di Jakarta pada tahun 2021 menurun dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Pernyataan Firdaus itu menanggapi klaim Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria yang menyebut jumlah titik banjir DKI Jakarta turun signifikan dari tahun ke tahun.

"Sepertinya terlalu dini Wagub (DKI) mengatakan demikian," kata Firdaus dalam wawancara bersama Kompas TV, Sabtu (20/2/2021).

Menurut Firdaus, puncak curah hujan belum terjadi di DKI Jakarta. Bahkan, sejumlah wilayah di Ibu Kota terendam banjir setelah hujan deras mengguyur Jakarta sejak Jumat (19/2/2021) malam.

Oleh karena itu, pernyataan terkait penurunan jumlah titik banjir hanya klaim pembelaan dari Pemprov DKI.

"Tapi saya maklum, mengerti, karena tidak ada pemerintahan yang mau disalahkan sehingga mereka akan membela diri," ujar Firdaus.

"Curah hujan kita belum mencapai puncak menurut saya. Tadi kan BMKG mengatakan bahwa minggu ini setidaknya tanggal 24 (Februari) akan ada potensi curah hujan tinggi. Sehingga terlalu dini jika Pemprov DKI mengatakan bahwa lebih baik dari tahun sebelumnya," lanjutnya.

Sebelumnya diberitakan, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, jumlah titik banjir DKI Jakarta turun signifikan dari tahun ke tahun.

"Kalau melihat data dari tahun-tahun sebelumnya terdapat penurunan yang signifikan," ujar Riza dalam keterangan suara, Jumat (19/2/2021).

Menurut Riza, penurunan itu salah satunya terlihat dari jumlah titik pengungsian bagi warga terdampak banjir. Riza mengatakan, pada 2013 atau masa kepemimpinan Joko Widodo sebagai Gubernur DKI Jakarta, terdapat 1.115 titik pengungsian banjir di DKI Jakarta.

Kemudian, pada masa kepemimpinan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok pada 2015, terdapat 337 titik pengungsian banjir.

"Sekarang di tahun 2018 tidak ada pengungsian, 2019 ada 13 titik pengungsian, 2020 ada 70 titik pengungsian, 2021 sedang kami rekap, baru 1-2 titik pengungsian," kata Riza.

Politikus Partai Gerindra ini menjelaskan, data terakhir banjir Jakarta 2021, terdapat 57 RT terdampak dari jumlah 37.470 RT yang ada di Jakarta dengan 182 KK mengungsi.

Menurut Riza, jumlah tersebut sangat kecil jika dibandingkan dengan jumlah RT yang ada di DKI Jakarta.

"Prinsipnya dari fakta dan data terjadi penurunan yang cukup signifikan berkat upaya kita semua dan masyarakat Jakarta yang mendukung program kami," kata Riza.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan