Prabowo: Pengembangan Singkong Dukung Cadangan Pangan Strategis Nasional

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menyebut, pengembangan food estate atau lumbung pangan singkong dapat mendukung cadangan pangan strategis nasional.

Hal itu disampaikan Prabowo ketika meninjau lokasi pengembangan singkong di Desa Tewai Baru, Kecamatan Sepang, Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah, Rabu (10/3/2021).

"Komoditas singkong dipilih untuk mendukung program cadangan pangan strategis nasional, karena singkong bisa menghasilkan sekian banyak turunan, seperti mie, tapioka, dan mocaf," ujar Prabowo dikutip dari Antara, Kamis (11/3/2021).

Dalam pengembangan komoditas singkong di Gunung Mas pada 2021, rencananya pemerintah akan memanfaatkan tanah seluar 30 ribu hektare.

Sejauh ini, olah lahan sudah seluas 634 hektare, 32 hektare di antaranya saat ini sudah mulai ditanami singkong.

Prabowo mengatakan, kunjungannya ini juga bertujuan untuk menyerap aspirasi masyarakat setempat terkait pengembangan food estate. Hal itu dilakukan agar pelaksanaannya berjalan lancar.

"Kebijakan ini sekaligus mendukung program cadangan pangan strategis nasional," katanya.

Prabowo juga mengungkapkan bahwa pengembangan food estate sudah menjadi keputusan Presiden Joko Widodo yang bertujuan untuk mengatasi berbagai macam kemungkinan.

Misalnya, krisis pangan dunia karena imbas pandemi Covid-19.

"Apa pun kita tidak tergantung kepada negara lain," ungkap dia.

Sesuai arahan Presiden Joko Widodo, Kemenhan hanya akan berfokus pada lumbung pangan singkong.

Prabowo menyebut, ketersediaan singkong sangat dibutuhkan di dalam negeri. Selain bisa dikonsumsi langsung, singkong juga bisa diolah menjadi tepung tapioka atau mokaf yang bisa menjadi bahan roti dan mie.

"Indonesia sudah konsumen mie kedua terbesar di dunia dan kita ingin menjamin bahwa kita tidak tergantung dari persediaan luar negeri," kata Prabowo seusai rapat terbatas dengan Presiden Jokowi terkait kelanjutan program food estate, Rabu (23/9/2020).

Ia menargetkan 30.000 hektar lahan yang ditanami singkong di Kalimantan Tengah pada tahun 2021. Lalu jumlahnya akan terus meningkat di tahun selanjutnya.

"Meningkat terus sampai 1,4 juta di akhir 2025," kata Prabowo.

Prabowo optimistis target ini akan tercapai. Sebab, Menteri PUPR, Menteri Pertanian dan Gubernur Kalimantan Tengah mendukung rencana ini.

"Kami yakin bahwa kita bisa atasi semua kemungkinan yang akan dihadapi bangsa ini," kata Ketua Umum Partai Gerindra itu. [kompas.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan