Hampir 100 Juta Masyarakat Nikmati Bansos, Sri Mulyani: Itu Uang dari Pajak Kita

Menteri Keuangan Sri Mulyani buka-bukaan soal belanja pemerintah pusat pada kuartal I-2021. Salah satu fokus belanja pemerintah adalah mengenai bansos di tengah pandemi Covid-19.

“Kalau kita lihat dalam hal ini seluruh belanja Bansos ini yang menikmati adalah puluhan juta masyarakat, bahkan hampir mendekati 100 juta masyarakat langsung dari APBN. Uang dari pajak kita, uang dari seluruh penerimaan kita berikan kepada manfaatnya ke masyarakat. Ini untuk melindungi mereka agar konsumsi tetap terjaga, dalam situasi hantaman Covid-19, yang luar biasa. Sekali lagi, ini menggambarkan begitu nyata dan besar peranan APBN.” kata Sri Mulyani di Jakarta, Jumat (23/4/2021).

Menkeu mengatakan berbagai program tersebut diharapkan mampu memberikan mengakselerasi pertumbuhan ekonomi Indonesia, sehingga pandemi dapat teratasi dan ekonomi Indonesia dapat pulih kembali.

Tercatat, belanja Pemerintah Pusat mencapai Rp350 triliun atau 17,9% dari APBN 2021, meningkat 26% (yoy). Dengan komposisi Rp201,6 triliun belanja Kementerian/Lembaga dan Rp148,5 triliun Belanja Non Kementerian/Lembaga, Belanja pemerintah pusat digunakan untuk berbagai kegiatan yang dampaknya langsung terasa oleh masyarakat sehingga dapat mempercepat pemulihan ekonomi.

“Jadi, kalau kita lihat APBN bekerja luar biasa melalui sisi belanja yang langsung masuk mempengaruhi perekonomian kita, manfaatnya dirasakan masyarakat, dan langsung mendukung kegiatan produktif investasi.” katanya.

Dari sisi belanja barang, berbagai program pemerintah yang dibiayai APBN terus dijalankan untuk penanganan pandemi. Di bidang kesehatan, saat ini vaksinasi sedang digalakan secara masif. Dengan biaya Rp5,8 triliun, sebanyak 17,2 juta dosis vaksin telah diberikan kepada seluruh masyarakat Indonesia. Tidak hanya vaksinasi, APBN juga membiayai pengobatan 99.000 pasien Covid-19 di seluruh Indonesia. Di bidang Pendidikan, sebanyak 3,4 juta siswa sekolah swasta di bawah naungan Kementerian Agama diberikan bantuan operasional dengan total Rp3,7 triliun.

Selanjutnya, untuk belanja modal, APBN digunakan untuk melakukan pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur konektivitas. Sebanyak Rp34,2 triliun telah digunakan untuk membangun bendungan, jalan, irigasi, jalur kereta api, dan jembatan pada triwulan I. Sedangkan belanja bansos pada triwulan I, sebanyak Rp55 triliun telah digunakan untuk melanjutkan program perlindungan sosial tahun 2020. [okezone.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan