Jokowi Minta Jalur Udara dan Laut Dimaksimalkan untuk Evakuasi Korban Bencana NTT

Presiden Joko Widodo meminta agar pembukaan akses evakuasi ke lokasi bencana banjir bandang di Nusa Tenggara Timur (NTT) dipercepat.

Menurut Presiden, jalur laut dan udara bisa menjadi alternatif jika jalur darat masih sulit ditembus.

"Saya minta ke Pak Menteri PUPR untuk mengerahkan alat-alat berat dari berbagai tempat. Dan jika jalur darat masih sulit ditembus saya juga minta dipercepat pembukaan akses lewat laut maupun udara," ujar Jokowi saat melakukan telekonferensi penanganan bencana NTT dan NTB, Selasa (6/5/2021).

Selain itu, Kepala Negara juga meminta penambahan jumlah tim SAR yang diterjunkan ke lokasi bencana.

Oleh karenanya, Presiden meminta dukungan dari Kepala BNPB, Kepala Basarnas Panglima TNI dan Kapolri.

"Saya minta mereka serta seluruh jajarannya mengerahkan tambahan personil SAR," lanjut Jokowi.

"Dengan begitu, proses evakuasi bisa lebih mudah menjangkau wilayah yang lebih luas. Termasuk di dalamnya wilayah-wilayah terdampak bencana yang berada di lokasi terisolasi," tuturnya.

Sebelumnya, Kepala BNPB Doni Monardo mengatakan, pihaknya masih kesulitan mengirimkan ekskavator ke dua lokasi bencana banjir di NTT.

Pasalnya, pihak BNPB belum mendapatkan alat transportasi memadai untuk mengangkut ekskavator dari Pulau Flores ke Kabupaten Lembata dan Pulau Adonara.

"Berdasarkan laporan di lapangan, ada kesulitan ekskavator. Baru saja Kementerian PUPR mendata ada 8 unit ekskavator yang siap disalurkan ke Kabupaten Lembata. Juga ada 6 unit damtruk," ujar Doni dalam konferensi pers penanganan bencana NTT yang digelar virtual pada Senin (5/4/2021).

"Tapi sampai sekarang kami belum mendapat alat transportasi yang memadai," lanjutnya.

Hingga saat ini BNPB masih mengupayakan mencari alat transportasi yang diperlukan.

Doni menyebut transportasi laut yang diperlukan untuk mengirim alat-alat berat di atas.

Sehingga, Doni mengajak semua pihak yang memiliki alat transportasi laut agar bisa ditawarkan ke BNPB.

"Kami ajak kepada mereka yang memiliki alat transportasi untuk bisa menawarkan ke BNPB. Dan juga mungkin yang memiliki transportasi laut juga bisa membantu meringankan tugas relawan di lapangan," tuturnya.[kompas.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan