14 Juta Bahan Baku Tiba, Menkes: Awal Agustus Ada 85 Juta Dosis Vaksin Sinovac Siap Pakai

Pemerintah kembali kedatangan bahan baku (bulk) vaksin Covid-19 Coronavac yang diproduksi Sinovac, perusahaan asal China.

Sebanyak 14 juta dosis bahan baku vaksin itu tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, pada Rabu (30/6/2021) sekira pukul 13.00 WIB.

"Sehingga total bahan baku vaksin dari Sinovac yang sudah datang di kita adalah 105 juta dosis vaksin," kata Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Rabu.

Budi mengatakan, bahan baku vaksin tersebut selanjutnya akan diolah PT Bio Farma untuk menjadi vaksin siap pakai.

Dari total 105 juta bahan baku vaksin yang dimiliki Indonesia, akan dihasilkan 85 juta vaksin jadi. Proses pengolahan vaksin itu diperkirakan memakan waktu satu bulan.

"Jadi mungkin di awal Agustus akan ada 85 juta vaksin Sinovac yang sudah siap bisa kita gunakan," ujar Budi.

Budi menyebut, vaksin Covid-19 yang diterima Indonesia semakin bertambah. Dalam waktu dekat, pemerintah akan menerima sejumlah vaksin yang berasal dari berbagai perusahaan seperti Astra Zeneca, Pfizer, hingga donasi vaksin gratis dari Covax Gavi.

Semakin banyak vaksin yang diterima, diharapkan program vaksinasi nasional di Indonesia kian cepat rampung. Budi ingin, pada akhir tahun 181,5 juta penduduk Tanah Air sudah disuntik vaksin setidaknya satu dosis.

Kendati demikian, Budi mengingatkan bahwa vaksin tak membuat masyarakat 100 persen kebal pada Covid-19. Seseorang yang sudah divaksin masih bisa tertular maupun menularkan virus corona.

Hanya saja, penyakit yang diderita orang tersebut kemungkinan menjadi lebih ringan, tanpa gejala, atau asimtomatik. Sebab, tubuh orang yang sudah divaksin lebih cepat melawan virus.

"Jadi saya tekankan sekali lagi, bahwa vaksin ini tidak membuat kita kebal 100 persen kaya Superman, vaksin ini membuat daya tahan tubuh kita lebih baik, sehingga kalau kita terpapar yang harusnya sakit berat menjadi sakit ringan, yang harusnya sakit ringan menjadi sakit tanpa gejala," terang Budi.

Budi pun meminta masyarakat tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan meskipun sudah divaksinasi, terutama memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.

Ia mengingatkan bahwa kasus Covid-19 di Tanah Air sedang melonjak tinggi. Oleh karenanya, dibutuhkan peran semua pihak untuk menekan angka penularan virus corona.

"Tolong bantu kami dengan cara kalau tidak ada kegiatan yang perlu tinggallah di rumah, supaya kita bisa mengurangi laju penularan ini, melindungi diri kita sendiri, tapi juga melindungi keluarga kita, teangga kita, dan seluruh rakyat Indonesia," kata Budi.[kompas.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan