Sri Mulyani Kejar Utang 3 Anak Soeharto, Jumlahnya Segini!

Pengutang dana Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) terus dikejar oleh Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani. Ada dua nama anak Presiden ke-2 RI Soeharto dalam kasus BLBI. Selain itu putra Soeharto juga ada yang ditagih utang atas perkara lain.

Pertama ada Bambang Trihatmodjo yang ditagih atas utang penyelenggaraan SEA Games 1997 sebesar Rp 60 miliar, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) terus mengejar Bambang meskipun putra Soeharto itu menolak ditagih.

"Kalau Bambang posisinya masih sama, artinya memang tagihan pemerintah kepada yang bersangkutan masih seperti itu," kata Dirjen Kekayaan Negara Kemenkeu Rionald Silaban dalam konferensi pers Kenaikan Nilai Aset Tetap Pada LKPP 2020, 16 Juli 2021.

Selanjutnya ada Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto. Dia telah dipanggil oleh Satgas BLBI yang dikomandoi anak buah Sri Mulyani, Rionald Silaban pada 26 Agustus 2021. Tommy Soeharto mengutus perwakilannya untuk menghadap Satgas BLBI.

Bersama Ronny Hendrato, keduanya mewakili PT Timor Putra Nasional yang memiliki utang Rp 2.612.287.348.912,95.

Masih soal sengkarut BLBI, nama Siti Hardiyanti Rukmana Alias Tutut Soeharto ikut terseret. Bahkan dia menjadi salah satu daftar pengutang BLBI yang jadi prioritas penanganan Satgas. Itu terungkap dari dokumen penanganan hak tagih negara dana BLBI tertanggal 15 April 2021.

Pada dokumen tersebut, Tutut mendapatkan dana BLBI melalui PT Citra Mataram Satriamarga, PT Marga Nurindo Bhakti, PT Citra Bhakti Margatama Persada.

Utang yang ditagih negara berdasarkan dokumen yang beredar adalah Rp 191.616.160.497, Rp 471.479.272.418, US$ 6.518.926,63, dan Rp 14.798.795.295,79.

Namun pemerintah juga mengejar para pengutang BLBI lainnya, totalnya ada 48 obligor/debitur dengan nilai aset yang ditagih sebesar Rp 110,45 triliun. Mereka akan dikejar sampai garis keturunannya.[detik.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan