Ajudan Irjen Ferdy Sambo Penuhi Panggilan Komnas HAM

Ajudan atau aide de camp (ADC) Irjen Ferdy Sambo memenuhi panggilan Komnas HAM. Mereka mendatangi Komnas HAM untuk dimintai keterangan terkait kasus baku tembak Bharada E dengan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J.

Pantauan detikcom di kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat, Selasa (26/7/2022) pukul 09.48 WIB, terlihat sejumlah ajudan Irjen Ferdy Sambo tiba di lokasi. Mereka tidak mengenakan pakaian dinas Polri. Beberapa di antara mereka mengenakan kemeja putih dan cokelat.

Rombongan ajudan Irjen Ferdy Sambo bersamaan datang ke kantor Komnas HAM. Mereka langsung memasuki kantor Komnas HAM tanpa mengucapkan apa pun.

Humas Komnas HAM membenarkan bahwa rombongan tersebut merupakan ajudan Irjen Ferdy Sambo.

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam mengatakan pemanggilan ADC Irjen Ferdy Sambo bertujuan untuk meminta keterangan terkait kasus baku tembak tersebut. Dia menyebut pihaknya ingin mengkonfirmasi hasil pendalaman peristiwa yang telah dilakukan Komnas HAM.

"Yang pertama pasti kami akan mengkonfirmasi beberapa yang sudah keluar di publik ya, terkait Brigadir J misalnya tembak-menembak dan sebagainya, itu pasti. Tapi yang lain sebenarnya kami punya satu yang lebih mendalam yang kami dapatkan sudah agak lama. Di proses awal kami melakukan pendalaman peristiwa ini, itu kami sudah punya satu peristiwa, peristiwa yang memang hanya bisa dikonfirmasi kepada ADC, bukan kepada yang lain. Apa itu? Tunggu nanti setelah pemeriksaan," katanya di kantor Komnas HAM, Selasa (26/7).

Anam menyebut ada dua model proses pemeriksaan. Dia mengatakan ADC Irjen Ferdy Sambo akan dimintai keterangan secara bersamaan dan sendiri-sendiri.

"Ada dua model yang akan kami lakukan, memang pasti sendiri-sendiri dan ada yang satu tempat bersama, karena kami kepengin tahu detail apa yang terjadi, konteksnya apa dan sebagainya," katanya.

"Jadi memang salah satu tugas Komnas HAM yang paling penting adalah membuat rangkaian peristiwa. Jadi ADC ini menjadi salah satu pilar utama dalam konstruksi peristiwa dan bagaimana melihat peristiwa kematian Brigadir J ini," imbuhnya. [detik.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan