Luhut Geram Minyak Sawit RI Diatur Malaysia: yang Benar Sajalah!

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan geram lantaran minyak kelapa sawit Indonesia diatur oleh negara lain. Padahal, Indonesia merupakan penghasil minyak nabati terbesar di dunia.

Pernyataan tersebut ia sampaikan saat melakukan rapat koordinasi dengan Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) dan Asosiasi Kabupaten Penghasil Sawit Indonesia (AKPSI), di Jakarta, Kamis (7/72022).

"Bangsa kita selama ini enggak bisa diatur orang, kita jangan mau diatur. Kita yang ngatur diri kita dan kita yang atur minyak kelapa sawit dunia, masa dari Kuala Lumpur, yang benar saja lah," kata Luhut.

Maka dari itu, dengan pelaksanaan audit ini lanjut Luhut, bertujuan agar harga minyak sawit Indonesia tidak diatur oleh negara lain. Malah mantan Menko Polhukam ini begitu yakin, harga minyak sawit dunia bisa dikendalikan Indonesia.

"Sekarang audit ini tujuan kita buat itu (mengatur harga minyak sawit dunia). Biar kita bangsa yang besar ini ngatur dunia juga, jangan kita yang diatur mulu. Kelapa sawit kita bisa atur sekarang, saya yakin haqul yakin. Asal kita bisa bekerja bersama-sama," sambung dia.

Terpenting, kata Luhut, dengan audit tersebut bisa berdampak terhadap harga tandan buah segar (TBS) yang diharapkan bisa kembali naik. "Enggak ada kebocoran-kebocoran, tadi saya intip (auditnya) Pak Ateh (Kepala BPKP). Penting semua rakyat sesuai perintah Presiden harga TBS naik. 16,4 juta orang yang terlibat di sini," ujarnya.

"Jangan ada lagi yang minta ekstra-ekstra kuota..."

Selain itu, kepada produsen minyak goreng, Luhut mengingatkan agar memenuhi terlebih dahulu minyak goreng dalam negeri. Karena dengan terpenuhinya kuota minyak goreng dalam negeri, kompensasi kuota ekspor bakal diberikan.

"Rasio pengali satu banding tujuh untuk Simirah, sekarang sedang kita dorong. Jadi jangan ada lagi yang minta ekstra-ekstra kuota. Ini kalau kau penuhin yang besar-besar itu (kuota minyak goreng), kau akan dapat (kuota)," ucapnya.

Seperti diketahui, Indonesia sudah menjadi produsen minyak sawit nomor satu di dunia sejak 2006, menyalip posisi yang selama bertahun-tahun sudah ditempati Malaysia. Produksi sawit Indonesia mencapai 43,5 juta ton dengan pertumbuhan rata-rata 3,61 persen per tahun.

Hal ini membuat CPO jadi penyumbang devisa ekspor terbesar bagi Indonesia. Beberapa orang terkaya di Indonesia juga berasal dari pengusaha kelapa sawit. Selain pengusaha domestik, kepemilikan perkebunan kelapa sawit besar di Indonesia didominasi oleh investor asal Singapura dan Malaysia.

Meski menjadi penguasa minyak sawit secara global, naik turunnya harga komodits sawit dikendalikan oleh bursa di Negeri Jiran yakni Bursa Malaysia Derivatives (BMD). Selain berpatokan pada BMD, harga minyak sawit yang dijual di Indonesia juga mengacu pada bursa komoditas yang berada di Rotterdam, Belanda. [kompas.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan