Saat Risma Tegur Irjen Kemensos pada Konpers Bansos Dikubur di Depok

Menteri Sosial Tri Rismaharini menegur Inspektorat Jenderal Kemensos Dadang Iskandar karena dinilai memberikan penjelasan soal pengawasan terkait kasus timbunan bantuan sosial (Bansos) di Depok yang tidak sesuai.

Awalnya, Dadang menjelaskan pengawasan penyaluran Bansos yang dilakukan di era Menteri Sosial Juliari P Batubara itu sudah sangat ketat.

"Kalau pengawasan saya katakan sudah sangat kuat sekali, karena kita pada saat di lapangan penyaluran Bansos ini ada BPKP (Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan)," ucap Dadang dalam konferensi pers, Selasa (2/8/2022).

Dia juga menyebutkan, pengawasan diterapkan saat penyaluran bansos dari tingkat pusat hingga ke tingkat daerah. Sampai ke tingkat penerima bansos, pengasawan tetap melekat.

Namun Dadang menjelaskan, tidak menutup kemungkinan terjadi kecurangan seperti yang ada di Depok.

Dadang menyebut, kecurangan tersebut bersifat kecil dan tidak memiliki pengaruh begitu besar terhadap program yang dijalankan Kemensos.

"Kalau terjadi kecurangan seperti ini (penimbunan di Depok) enggak begitu besar kalau kita lihat, dan ini muncul di belakang hari," papar Dadang.

Sontak jawaban Dadang langsung diluruskan Risma di depan awak media.

"Maaf Pak Irjen enggak bisa begitu, enggak bisa begitu," ucap Risma.

Risma mengatakan, seharusnya Dadang tidak menjawab mekanisme pengawasan yang dijalankan dari tingkat pusat hingga daerah.

Risma mengatakan, Dadang semestinya menjelaskan bukti apakah proses administrasi terkait pengawasan tersebut sudah berjalan dengan baik.

"Yang perlu dijawab pak Irjen (Dadang) adalah saat kemudian penggantian proses administrasinya gimana, itu yang harus dijawab. Nah itulah yang disebut pengawasan. Tapi kemudian ada case (kasus penimbunan) ini," kata Risma.

Risma mengatakan, bila proses pergantian administrasi benar-benar diawasi, kemungkinan peristiwa penimbunan tersebut tidak terjadi.

"Kalau saat itu proses penggantian (paket bansos) clear (bisa tuntas), (bukti) administrasinya bisa jawab, gitu Pak Irjen sorry," ucap Risma.

Sebelumnya, sebuah tayangan video memperlihatkan Bansos Presiden yang dikubur di lahan kosong di Jalan Tugu Jaya Kampung Serab, Tirtajaya, Sukmajaya, Depok.

Video tersebut telah beredar luas melalui postingan akun Instagram @infodepok_id pada Minggu (31/7/2022).

"Diduga tumpukan sembako bantuan presiden (banpres) ditemukan dalam keadaan dikubur dalam tanah di sebuah lahan kosong di Jalan Tugu Jaya Kampung Serab, Tirtajaya, Depok," tulis akun @infodepok dikutip pada Minggu.

Dari video viral itu, sejumlah instansi langsung bergeral. Pemerintah membentuk tim untuk menginvestigasi. Begitu pun juga Polri yang menyelidiki dugaan tindak pidana. [kompas.com]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan bawah postingan